Peraturan Baku Mutu Air Limbah Industri Minyak Sawit

Standar Baku Mutu Air Limbah Industri Minyak Sawit

Industri minyak sawit merupakan salah satu sektor penting dalam perekonomian Indonesia.

Namun, kegiatan produksi minyak sawit juga dapat menghasilkan dampak negatif terhadap lingkungan, terutama dalam bentuk air limbah.

Ilustrasi

Oleh karena itu, penting bagi para pemilik industri minyak sawit untuk memahami apakah air limbah yang dihasilkan telah memenuhi standar baku mutu yang telah ditetapkan.

Parameter Kadar Paling Tinggi [mg/L] Beban Pencemaran Paling Tinggi [kg/ton]
BOD 100 0,25
COD 350 0,88
TSS 250 0,63
Minyak dan Lemak 25 0,063
Nitrogen Total [sebagai N] 50 0,125
pH 6-9
Debit limbah paling tinggi 2,5 m3 per ton produk minyak sawit [CPO]

Peraturan Baku Mutu Air Limbah

Acuan bagi standar baku mutu air limbah di Indonesia adalah Peraturan Menteri Lingkungan Hidup RI Nomor 5 Tahun 2014 tentang Baku Mutu Air Limbah.

Peraturan ini mengatur parameter-parameter yang harus diukur dan batas maksimal yang harus dipenuhi untuk memastikan kualitas air limbah sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Parameter Pengukuran

Beberapa parameter yang harus diukur dalam menguji kualitas air limbah industri minyak sawit sesuai dengan standar baku mutu antara lain:

  • BOD (Biological Oxygen Demand): Parameter ini mengukur jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme dalam proses penguraian bahan organik dalam air limbah. Batas maksimal BOD yang diizinkan adalah 100 mg/L.
  • COD (Chemical Oxygen Demand): Parameter ini mengukur jumlah oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi bahan organik secara kimiawi dalam air limbah. Batas maksimal COD yang diizinkan adalah 350 mg/L.
  • TSS (Total Suspended Solids): Parameter ini mengukur jumlah partikel padat yang tersuspensi dalam air limbah. Batas maksimal TSS yang diizinkan adalah 250 mg/L.
  • Minyak dan Lemak: Parameter ini mengukur kandungan minyak dan lemak dalam air limbah. Batas maksimal kandungan minyak dan lemak yang diizinkan adalah 25 mg/L.
  • Nitrogen Total [sebagai N]: Parameter ini mengukur jumlah total nitrogen dalam bentuk nitrogen organik dan nitrogen amonia dalam air limbah. Batas maksimal nitrogen total yang diizinkan adalah 50 mg/L.
  • pH: Parameter ini mengukur tingkat keasaman atau kebasaan air limbah. Rentang pH yang diizinkan adalah antara 6-9.
  • Debit Limbah: Parameter ini mengukur volume air limbah yang dihasilkan per ton bahan baku. Batas maksimal debit limbah yang diizinkan adalah 2,5 m3 per ton bahan baku dan harus sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Pentingnya Memenuhi Standar Baku Mutu

Memenuhi standar baku mutu air limbah industri minyak sawit memiliki beberapa manfaat penting, antara lain:

  1. Perlindungan Lingkungan: Dengan mematuhi standar baku mutu, limbah yang dihasilkan tidak akan menyebabkan pencemaran yang merugikan lingkungan dan ekosistem di sekitarnya. Ini akan membantu menjaga keberlanjutan industri minyak sawit dalam jangka panjang.
  2. Kepatuhan Peraturan: Mengikuti standar baku mutu adalah langkah penting dalam memastikan kepatuhan terhadap peraturan yang berlaku. Dengan memenuhi standar tersebut, industri minyak sawit dapat menghindari konsekuensi hukum dan sanksi yang mungkin timbul akibat pelanggaran peraturan lingkungan.
  3. Citra Perusahaan: Menjaga kualitas air limbah sesuai dengan standar baku mutu dapat meningkatkan citra perusahaan di mata masyarakat, pelanggan, dan pemangku kepentingan lainnya. Hal ini penting untuk mempertahankan hubungan baik dengan masyarakat sekitar dan mendapatkan kepercayaan dari konsumen terhadap produk minyak sawit yang dihasilkan.

Tindakan yang Dapat Dilakukan

Untuk memastikan air limbah yang dihasilkan memenuhi standar baku mutu, para pemilik industri minyak sawit dapat melakukan beberapa tindakan, di antaranya:

  1. Pemantauan Rutin: Lakukan pemantauan rutin terhadap kualitas air limbah yang dihasilkan. Hal ini dapat dilakukan dengan mengukur parameter-parameter yang telah disebutkan sebelumnya secara berkala.
  2. Perbaikan Proses Produksi: Identifikasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap kualitas air limbah yang tidak memenuhi standar. Kemudian, lakukan perbaikan proses produksi untuk mengurangi kontaminan dalam air limbah.
  3. Penggunaan Teknologi Tepat: Manfaatkan teknologi yang tepat untuk mengolah air limbah sebelum dibuang ke lingkungan. Teknologi pengolahan air limbah, seperti pengendapan, filtrasi, dan penggunaan bakteri pengurai, dapat membantu memperbaiki kualitas air limbah.
  4. Pengelolaan Limbah: Selain memperhatikan kualitas air limbah, penting juga untuk memperhatikan pengelolaan limbah padat dan bahan kimia lainnya yang dihasilkan dalam proses produksi minyak sawit. Pastikan limbah tersebut dikelola dengan aman dan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Kesimpulan

Memenuhi standar baku mutu air limbah industri minyak sawit merupakan langkah penting dalam menjaga keberlanjutan industri dan perlindungan lingkungan.

Dengan memahami dan mematuhi parameter-parameter yang harus diukur, serta melakukan tindakan yangdisebutkan sebelumnya, pemilik industri minyak sawit dapat memastikan bahwa air limbah yang dihasilkan memenuhi standar baku mutu yang telah ditetapkan.

Selain itu, penting juga untuk terus melakukan pemantauan dan perbaikan dalam proses produksi guna mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

Dengan demikian, industri minyak sawit dapat beroperasi secara bertanggung jawab dan berkontribusi positif terhadap keberlanjutan lingkungan dan perekonomian negara.

DAPATKAN PENAWARAN MENARIK DENGAN MENGISI FORMULIR INI